Hubungan Usaha, Pekerjaan, Kepemilikan atau Penguasaan

Selamat sore menjelang jam pulang pembaca (disini 2 jam lebih cepat), semoga kabarnya baik-baik saja. Saya buka artikel minggu ini hasil dari follow up dari pertanyaan seorang pembaca

Mas Dwi saya bingung yang dimaksud dengan “sepanjang tidak ada hubungannya dengan usaha, pekerjaan, kepemilikan, atau penguasaan di antara pihak-pihak yang bersangkutan” itu kongkritnya gimana ya Mas ?

Kalau saham yang dihibahkan (diberikan) kepada anaknya tadi terus gimana mas ????

Walaupun saya udah dapet artikel yg memberi contoh atas praktek hubungan khusus tsb, tetapi saya kurang paham juga dan akhirnya dijelasin sama pak bos dan (lumayan dikit) paham juga akhirnya. Artikel ini juga terkait dengan sumber penghasilan untuk yayasan kemarin. Jika hibah, bantuan untuk yayasan tsb masih ada hubungan usaha antara donatur dengan penerima donasi maka atas tambahan dana tersebut menjadi objek PPh. Oia, nanti malam semua pertanyaan masuk yang tertunggak akan saya jawab satu persatu. InsyaAlloh

KRITERIA HUBUNGAN DI ANTARA PIHAK-PIHAK YANG BERSANGKUTAN

Hubungan di antara pihak-pihak yang bersangkutan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (3) huruf a UU Nomor 36 Tahun 2008 dapat terjadi karena ketergantungan atau keterikatan satu dengan yang lain secara langsung atau tidak langsung berkenaan dengan: (Pasal 8 PP 94 Tahun 2010)

  • usaha;
  • pekerjaan; atau
  • kepemilikan atau penguasaan.

Yang dimaksud dengan “pihak-pihak yang bersangkutan” adalah Wajib Pajak pemberi dan Wajib Pajak penerima bantuan atau, sumbangan, termasuk zakat atau sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, dan atau harta hibahan. (Penjelasan Pasal 8 ayat (1) PP 94 Tahun 2010)
Isi Pasal 4 ayat (3) huruf a UU Nomor 36 Tahun 2008 :
Yang dikecualikan dari objek pajak adalah:

  1. bantuan atau sumbangan, termasuk zakat yang diterima oleh badan amil zakat atau lembaga amil zakat yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah dan yang diterima oleh penerima zakat yang berhak atau sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah dan yang diterima oleh penerima sumbangan yang berhak, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah; dan
  2. harta hibahan yang diterima oleh keluarga sedarah dalam garis keturunan lurus satu derajat, badan keagamaan, badan pendidikan, badan sosial termasuk yayasan, koperasi, atau orang pribadi yang menjalankan usaha mikro dan kecil, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan,
  3. sepanjang tidak ada hubungan dengan usaha, pekerjaan, kepemilikan, atau penguasaan di antara pihak-pihak yang bersangkutan;

YANG DIMAKSUD DENGAN HUBUNGAN BERKENAAN DENGAN USAHA

  • Hubungan di antara pihak-pihak yang bersangkutan berkenaan dengan usaha antara Wajib Pajak pemberi dengan Wajib Pajak penerima, dapat terjadi apabila terdapat transaksi yang bersifat rutin antara kedua belah pihak. (Pasal 8 ayat (2) PP 94 Tahun 2010)
  • Transaksi yang bersifat rutin antara kedua belah pihak adalah berupa pembelian, penjualan, atau pemberian imbalan lain dengan nama dan dalam bentuk apapun. (Penjelasan Pasal 8 ayat (2) PP 94 Tahun 2010)

YANG DIMAKSUD DENGAN HUBUNGAN BERKENAAN DENGAN PEKERJAAN
Contoh: (Penjelasan Pasal 8 ayat (3) PP 94 Tahun 2010)

  1. Tuan B merupakan direktur PT X dan Tuan C merupakan pegawai PT X. Dalam hal ini, antara PT X dengan Tuan B dan/atau Tuan C terdapat hubungan pekerjaan langsung. Jika Tuan B dan/atau Tuan C menerima bantuan atau sumbangan dari PT X atau sebaliknya, maka bantuan atau sumbangan tersebut merupakan objek Pajak Penghasilan bagi yang menerima karena antara PT X dengan Tuan B dan/atau Tuan C mempunyai hubungan pekerjaan langsung.
  2. Tuan A bekerja sebagai petugas dinas luar asuransi dari perusahaan asuransi PT X. Meskipun Tuan A tidak berstatus sebagai pegawai PT X, namun antara PT X dan Tuan A dianggap mempunyai hubungan pekerjaan tidak langsung. Jika Tuan A menerima bantuan atau sumbangan dari PT X atau sebaliknya, maka bantuan atau sumbangan tersebut merupakan objek Pajak Penghasilan bagi pihak yang menerima karena antara PT X dan Tuan A mempunyai hubungan pekerjaan tidak langsung.

YANG DIMAKSUD DENGAN HUBUNGAN BERKENAAN DENGAN KEPEMILIKAN ATAU PENGUASAAN
Hubungan di antara pihak-pihak yang bersangkutan berkenaan dengan kepemilikan atau penguasaan antara Wajib Pajak pemberi dengan Wajib Pajak penerima terjadi apabila terdapat: (Penjelasan Pasal 8 ayat (4) PP 94 Tahun 2010)

  1. penyertaan modal secara langsung atau tidak langsung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (4) huruf a UU PPh, atau hubungan penguasaan secara langsung atau tidak langsung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (4) huruf b UU PPh.

Contoh:  (Penjelasan Pasal 8 ayat (4) huruf b PP 94 Tahun 2010)

  1. Penguasaan manajemen secara langsung:
  • Tuan A dan Tuan B, adalah direktur PT X, sedangkan Tuan C adalah komisaris X. Selain itu, Tuan C juga menjadi direktur di PT Y, dan Tuan B sebagai komisaris di PT Y.
  • Tuan B Junior adalah direktur PT AA, sedangkan Tuan E sebagai komisaris PT AA. Tuan B Junior adalah anak dari Tuan B yang menjadi direktur PT X dan komisaris PT Y.
  • Dalam contoh di atas, antara PT X dan PT Y mempunyai hubungan penguasaan manajemen secara langsung, karena Tuan B selain bekerja sebagai direktur di PT X juga bekerja sebagai komisaris PT Y.
  • Di samping itu, Tuan C selain bekerja sebagai komisaris di PT X juga bekerja sebagai direktur di PT Y.
  • Jika PT X menerima bantuan atau sumbangan dari PT Y (atau sebaliknya) maka bantuan atau sumbangan tersebut merupakan objek pajak bagi pihak yang menerima.
  • Demikian pula antara PT Y dan PT AA mempunyai hubungan penguasaan manajemen secara langsung, karena terdapat hubungan keluarga antara Tuan B (ayah) yang bekerja sebagai komisaris di PT Y dengan Tuan B Junior (anak) yang bekerja sebagai direktur di PT AA.
  • Jika PT AA menerima bantuan atau sumbangan dari PT Y (atau sebaliknya) maka bantuan atau sumbangan tersebut merupakan objek pajak bagi pihak yang menerima.
  • Jika Tuan B.Jr (anak) menerima bantuan atau sumbangan atau harta hibahan dari Tuan B (ayah) maka bantuan atau sumbangan atau harta hibahan tersebut dikecualikan dari objek Pajak Penghasilan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (3) huruf a Undang-Undang Pajak Penghasilan, karena yang mempunyai hubungan penguasaan manajemen adalah antara PT Y dengan PT AA, bukan antara Tuan B (ayah) dan Tuan B Junior (anak).
  • Dengan demikian, hubungan penguasaan manajemen hanya terjadi antara entitas yang pengurusnya sama atau memiliki hubungan keluarga.
  • Sedangkan antara pengurus dalam entitas tersebut tidak memilki hubungan penguasaan.
  1. Penguasaan manajemen secara tidak langsung:
  • Tuan O adalah direktur PT AB, dan Tuan P sebagai komisaris PT AB.
  • Tuan O dan Tuan P nyata-nyata mempunyai wewenang dalam menentukan kebijaksanaan dan/atau mengambil keputusan dalam rangka menjalankan kegiatan PT X, misalnya berwenang menandatangani kontrak dengan pihak ketiga, menandatangani cek, dan sebagainya walaupun Tuan O dan/atau Tuan tidak tercantum namanya dalam susunan pengurus yang tertera dalam akte pendirian maupun akte perubahan PT X.
  • Dalam contoh di atas, antara PT AB dan PT X mempunyai hubungan penguasaan manajemen secara tidak langsung. Jika PT X menerima bantuan atau sumbangan dari PT AB atau sebaliknya maka bantuan atau sumbangan tersebut merupakan objek pajak bagi pihak yang menerima.

DASAR HUKUM:

  1. UU Nomor 36 Tahun 2008 (berlaku sejak 1 Januari 2009) tentang perubahan keempat atas UU Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan
  2. Pasal 8 PP 94 Tahun 2010 (berlaku sejak 30 Desember 2010) tentang Penghitungan Penghasilan Kena Pajak dan pelunasan PPh dalam tahun berjalan
6 replies
  1. Farida
    Farida says:

    Begini pak,, jika ada sebuah CV. X mmiliki sebuah program pendidikan bagi calon pegawai(yang berniat bekerja di CV tersebut, tp tidak mewajibkan).
    pendidikan ditempuh 1 tahun (murni pendidikan, tdk mencari laba, dan berniat dijadikan organisasi nirlaba).
    apakah dana yang dberikan CV.X itu termasuk objek pajak?
    bagaimana caranya agar dana tersebut tidak menjadi objek pajak?
    Mohon bantuannya pak.

    Reply
  2. OTNAY
    OTNAY says:

    Mas Dwi ….

    Akhirnya terjawab sudah (meskipun dalam penjelasan pasal 18 UU PPh …. muteeeeer kesana kemari). Bahwa saham yang diberikan kepada anaknya bukan obyek PPh, karena tidak ada hubungan dengan usaha, pekerjaan, kepemilikan, atau penguasaan di antara pihak-pihak yang bersangkutan;
    Yang diberikan ayah kepada anaknya murni HIBAH yang tidak ada embel-embel “sepanjang tidak ada hubungan dengan usaha, pekerjaan, kepemilikan, atau penguasaan di antara pihak-pihak yang bersangkutan”.
    Tapi saya masih khawatir … jangan-jangan masih ada fiskus yang pakai UU pokok …. “pokoknya itu obyek pajak” … he he

    Salam
    Otnay

    Reply

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan komentar Anda disini..